Bride To Be — 11 May 2015

Bride To Be

Bulan ini lagi seneng banget menanam, asik gitu kalo udah tumbuh jadi nanti setiap harinya makan apa yang tersedia di kebun aja. Karena aku orang awam dalam berkebun, jadi aku browsing tentang cara tanam-menanam. Akhirnya mampir ke blognya mba okta tentang kisah pohon lemonnya. Dari situ ga cuma semangat mananam pohon lemon aja, tapi semangat pengen bikin wordpress juga. Eh ternyata sebelumnya aku udah pernah buat akun tapi sama sekali belum post apapun.

Post awal ini bukan mau membahas soal tanaman, tapi soal nikah. Sejak duduk di bangku sekolah tingkat akhir, aku berkomitmen untuk ga mau nikah di lama-lamain. Maksudnya pengen nikah muda gitu. Akhirnya pas kelas 3 ada yang mau sama aku. Alhamdulillah sujud syukur. *Tapi sebenernya ga gitu juga sih. Berharap, udahlah sama yang ini aja juga gak apa-apa. Eh ternyata memang bisa sampai sejauh ini.

Dari tahun ke tahun ga ada masalah yang berat-berat banget, sampai saat pembahasan soal nikah barulah masalah muncul. Ga jauh, uang. Beliau ga mau banget merepotkan orang. Masyaallah, berarti beliau adalah orang yang tau diri, mau bekerja keras, dan ah ya pokoknya LAKI BANGET!!! Terus beliau juga udah bilang kalo belum ada rumah ga mau nikah. Disitu saya merasa hariwang. Duh, bisa ga ya rumah segera di dapet.

Gak susah sih caranya, kita cuma jadi ekstra irit pengeluaran dan cari uang sebanyak-banyaknya aja. Disaat lagi pengen jajan enak atau beli tas dan sepatu yang harganya edun, beliau cuma bilang “Duit mah banyak. Tapi, inget bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian”. Kalo udah gitu, ya pupus sudah semua keinginan.

Setelah beririt-irit dan melewati beragam proses beli rumah yang rada ribet, akhirnya januari 2015 yang lalu plong sudah kegalauanku. Beliau resmi berakad dengan rumah yang diimpi-impikan. Tertular rasa gembiranya. Malah mungkin gembiranya lebih lebay dari yang punya rumah, padahal aku mah apa atuh belum jadi siapa-siapanya.

IMG_20150309_185006Setelah punya rumah apa aku langsung dinikahi? Jawabannya adalah tidak. Duh, gereget. Tapi lagi-lagi di tenangin sama omongannya yang bilang “Aku ga mau ngerepotin orang lain, sekarang mau cari lagi uang buat nikahin kamu”. So sweet banget kan ih parah bikin jatuh cinta terus. Pantes aja ada orang yang suka iseng-iseng godain kita.

Demi untuk kejar setoran beliau cari tempat kerja yang penghasilannya lebih dari sebelumnya. Alhamdulillah gak lama akhirnya dapet tempat kerja baru dengan penghasilan yang jauh dari sebelumnya juga. Tapi, ternyata dengan pengasilan yang sebesar itu, lama pula waktu kita berpisah. Dari yang awal dengan jadwal 2 minggu di laut 2 minggu di darat, sekarang harus siap ditinggal 3 bulan ke laut untuk projek awal, setelahnya 45 hari di laut dan 45 hari di darat.

7 maret yang lalu beliau berangkat ke Semarang, lalu lanjut tanggal 29 maret ke Sorong, Papua. Dengan sinyal yang naik turun, komunikasi jadi agak terganggu. Ribut kecil-kecilan sampai yang agak luar biasapun terjadi. Obrolan masih itu-itu aja sih, nikah. Tapi, waktu itu beda. Gak tau gara-gara bosen dituntut nikah atau memang sudah ada uang ngumpul, beliau bilang “Nanti aku coba tanya ibu, kalo habis idul adha nikah bisa apa ngga”. Masyaallah… Seneng banget, tapi itu kecepetan. Yaampun beliau itu emang kadang suka bikin kejutan mendadak. Coba dihitung dari April ke oktober itu cuma 6 bulan. Iya kalo kita pake WO bisa diurusin, lah kita mah ogah pake WO. Bukan apa-apa ya, cuma mahal aja. Aku mah gak mau  ngeberatin. Udah cape-cape kerja yang katanya keringet sampe ke pantat, kepanasan dan keangian di tengah laut masa tega ngabisin uang hanya untuk nikah. Emang sih buat nyenengin calon istri, tapi ngga deh malahan aku yang mau nyenengin calon suami dengan gak hamburin uangnya.

Gak henti ucap alhamdulillah. Sekarang siapin waktu ketemu orang tua beliau dengan orang tuaku, dan diminta beliau cari tau harga gedung, rias pengantin dan seluruh penunjang pernikahan.

Insyaallah tahun ini.

Advertisements